InfoGuruku.Net

InfoGuruku.Net

aneka trik, aplikasi, dapodik, info guru, permendikbud ristek, panduan, info cpns, anbk, kalender pendidikan, erapor, edaran, juknis, kurikulum merdeka

APLIKASI RAPOR KURIKULUM MERDEKA 2023

Diposting oleh On 08:33:00


Mengutip dari blog paseksmanda.blogspot.com bahwa telah dirilis aplikasi rapor SP-Kurikulum Merdeka 2023. Aplikasi ini dikembangkan secara mandiri oleh I Nyoman Pasek, S.Pd, M.Pd (CGP Angkatan 4 Kabupaten Karangasem Provinsi Bali). 

Beberapa Perubahan yang tersedia pada aplikasi Rapor ini adalah:

  • Menghilangkan input nilai formatif dan input tujuan pembelajaran pada rapor sp
  • Menambahkan fitur input target ketercapaian TP/Lingkup materi pada setiap penilaian sumatif.
  • Menambahkan fitur input kreteria ketercapaian (rentang interval nilai) pada setiap penilaian sumatif.
  • Menambah Fitur Pembobotan masing-masing Nilai Sumatif dan Pembobotan pada rerata Sumatif dan Sumatif Akhir Semester pada saat proses kirim nilai.
  • Update Fitur Pengelompokan Mapel
  • Update Fitur mapping mapel rapor.
  • Menambahkan fitur cek riwayat deskripsi ketercapaian kompetensi siswa dari semester 1 sampai semester akhir.
  • Menambah Fitur Laporan Nilai Tengah Semester.
  • Update Fitur pengambilan data dari dapodik.
  • Menambah referensi mapel dari dapodik untuk keperluan penambahan mata pelajaran lokal.
  • Menambah nomor pada data projek untuk mengurutkan tampilan projek pada rapor P5.
  • Update pada Pengelompokan Siswa untuk membuka akses siswa dikelompokkan pada lebih dari 1 kelompok sehingga memberikan peluang sekolah mengelompokkan siswa berdasarkan kelas atau projek yang diambil.
  • Menyesuaikan tampilan Rapor Projek dengan Tampilan Rapor P5 terbaru.
  • Menambahkan catatan wali kelas pada rapor siswa.
  • Update referensi pada Backup dan Restore data Rapor SP.
  • Menambahkan Fitur Kirim Nilai dari Rapor SP ke Dapodik.
Bagi sekolah yang baru saja menggunakan kurikulum merdeka tidak ada salahnya menggunakan aplikasi ini sebagai media yang mempermudah anda untuk melakukan pengisian rapor yang terintegrasi dengan dapodik. Adapun langkah yang harus anda lakukan sebagai pengguna baru adalah sebagai berikut
  • Download instaler Rapor-SP V.2023 dengan mengunjungi blog I Nyoman Pasek, S.Pd, M.Pd dengan link berikut ini
  • Matikan antivirus selama proses instalasi.
  • Pastikan bahwa anda menggunakan Windows 64bit dan terinstall browser yang fresh (rekomendasi tanpa plugin)
  • Install aplikasi Rapor-SP V.2023 (Run As Administrator)
  • Tunggu sampai proses instalasi selesai
  • Restrat kompoter (jika diperlukan)
  • Selesai, silahkan dicoba untuk diakses lagi sesuai panduan.
  • User dan password admin standar adalah (user : administrator Password : administrator)
Demikian informasi mengenai aplikasi rapor SP-Kurikulum Merdeka 2023, semoga informasi ini bermanfaat buat anda semua
(source: https://paseksmanda.blogspot.com/2022/08/release-aplikasi-rapor-sp-rapor.html)
DIMENSI, ELEMEN, DAN SUBELEMEN PROFIL PELAJAR PANCASILA PADA KURIKULUM MERDEKA

Diposting oleh On 03:01:00




Profil pelajar Pancasila merupakan bentuk penerjemahan tujuan pendidikan nasional. Profil pelajar Pancasila berperan sebagai referensi utama yang mengarahkan kebijakan-kebijakan pendidikan termasuk menjadi acuan untuk para pendidik dalam membangun karakter serta kompetensi peserta didik. Profil pelajar Pancasila harus dapat dipahami oleh seluruh pemangku kepentingan karena 
perannya yang penting. Profil ini perlu sederhana dan mudah diingat dan dijalankan baik oleh pendidik maupun oleh pelajar agar dapat dihidupkan dalam kegiatan sehari-hari. Berdasarkan pertimbangan tersebut, profil pelajar Pancasila terdiri dari enam dimensi, yaitu: 
1) beriman, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,  dan berakhlak mulia, 
2) mandiri,
3) bergotong-royong, 
4) berkebinekaan global, 
5)bernalar kritis, dan 
6) kreatif.
Keenam dimensi profil pelajar Pancasila perlu dilihat secara utuh sebagai satu kesatuan agar setiap individu dapat menjadi pelajar sepanjang hayat yang kompeten, berkarakter, dan berperilaku sesuai nilai-nilai Pancasila. Pendidik perlu mengembangkan keenam dimensi tersebut secara menyeluruh sejak pendidikan anak usia dini. Selain itu, untuk membantu pemahaman yang lebih menyeluruh tentang dimensi-dimensi profil pelajar Pancasila, maka setiap dimensi dijelaskan maknanya dan diurutkan perkembangannya sesuai dengan tahap perkembangan psikologis dan kognitif anak dan remaja usia sekolah. Selanjutnya, setiap dimensi profil pelajar Pancasila terdiri dari beberapa elemen dan sebagian elemen dijelaskan lebih konkrit menjadi subelemen. Berikut uraian terkait profil pelajar Pancasila.
Dimensi, Elemen, dan Subelemen Profil Pelajar Pancasila
1.   Dimensi Beriman, Bertakwa Kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan Berahlak Mulia
Pelajar Indonesia yang beriman, bertakwa kepada Tuhan YME, dan berakhlak mulia adalah pelajar yang berakhlak dalam hubungannya dengan Tuhan Yang  Maha Esa. Ia memahami ajaran agama dan kepercayaannya serta menerapkan pemahaman tersebut dalam kehidupannya sehari-hari. Ada lima elemen kunci  beriman, bertakwa kepada Tuhan YME, dan berakhlak mulia: (a) akhlak beragama; (b) akhlak pribadi; (c) akhlak kepada manusia; (d) akhlak kepada alam;  dan (e) akhlak bernegara.
a.    Akhlak beragama
Pelajar Pancasila mengenal sifat-sifat Tuhan dan menghayati bahwa inti dari  sifat- sifat-Nya adalah kasih dan sayang. Ia juga  sadar bahwa dirinya adalah makhluk yang mendapatkan amanah dari  Tuhan sebagai pemimpin di muka bumi  yang mempunyai tanggung jawab untuk mengasihi dan menyayangi dirinya, sesama manusia dan alam, serta menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya. Pelajar Pancasila senantiasa menghayati dan mencerminkan sifat-sifat Ilahi tersebut dalam perilakunya di kehidupan sehari-hari. Penghayatan atas sifat-sifat Tuhan ini juga menjadi landasan dalam pelaksanaan ritual  ibadah atau sembahyang sepanjang hayat. Pelajar Pancasila juga  aktif  mengikuti acara-acara keagamaan dan ia terus mengeksplorasi guna memahami secara mendalam ajaran, simbol, kesakralan, struktur keagamaan, sejarah, tokoh penting dalam agama dan kepercayaannya serta kontribusi hal-hal tersebut bagi peradaban dunia.
b.    Akhlak pribadi
Akhlak yang mulia diwujudkan dalam rasa sayang dan perhatian pelajar kepada dirinya sendiri. Ia menyadari bahwa menjaga kesejahteraan dirinya penting dilakukan bersamaan dengan menjaga orang lain dan merawat lingkungan sekitarnya. Rasa sayang, peduli, hormat, dan menghargai diri sendiri terwujud dalam sikap integritas, yakni  menampilkan tindakan yang konsisten dengan apa yang dikatakan dan dipikirkan. Karena menjaga kehormatan dirinya, Pelajar Pancasila bersikap jujur, adil, rendah hati,  bersikap serta berperilaku dengan penuh hormat.
Ia selalu berupaya mengembangkan dan mengintrospeksi diri agar menjadi pribadi yang lebih  baik  setiap harinya. Sebagai wujud
merawat dirinya, Pelajar Pancasila juga  senantiasa menjaga kesehatan fisik, mental, dan spiritualnya dengan aktivitas olahraga, aktivitas sosial, dan aktivitas ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan masing- masing. Karena karakternya ini,
ia menjadi orang yang selalu dapat dipercaya dalam perkataan, tindakan, dan pekerjaan, serta berkomitmen untuk setia pada ajaran agama dan kepercayaannya serta nilai-nilai  kemanusiaan. 
c.  Akhlak kepada manusia
Sebagai anggota masyarakat, Pelajar Pancasila menyadari bahwa semua manusia setara di hadapan Tuhan. Akhlak mulianya bukan hanya tercermin dalam rasa sayangnya pada diri sendiri tetapi juga  dalam budi  luhurnya pada sesama manusia. Dengan demikian ia mengutamakan persamaan dan kemanusiaan di atas perbedaan serta menghargai perbedaan yang ada dengan orang lain. Pelajar Pancasila mengidentifikasi persamaan dan menjadikannya sebagai pemersatu ketika ada perdebatan atau konflik.  Ia juga  mendengarkan dengan baik  pendapat yang
berbeda dari  pendapatnya, menghargainya, dan menganalisisnya secara kritis tanpa memaksakan pendapatnya sendiri. Pelajar Pancasila adalah pelajar yang moderat dalam beragama. Ia menghindari pemahaman keagamaan dan kepercayaan yang eksklusif dan ekstrim, sehingga ia menolak prasangka buruk, diskriminasi, intoleransi, dan kekerasan terhadap sesama manusia baik  karena perbedaan ras, kepercayaan, maupun agama. Pelajar Pancasila bersusila, bertoleransi dan menghormati penganut agama dan kepercayaan lain. Ia menjaga kerukunan hidup sesama umat beragama, menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing, tidak memberikan label negatif pada penganut agama dan kepercayaan lain dalam bentuk apapun, serta
tidak memaksakan agama dan kepercayaannya kepada orang lain. Pelajar Pancasila juga  senantiasa berempati, peduli, murah hati  dan welas asih kepada orang lain, terutama mereka yang lemah atau tertindas. Dengan demikian, ia selalu berupaya aktif  menolong orang-orang yang membutuhkan dan mencarikan solusi terbaik untuk mendukung keberlangsungan kehidupan mereka. Pelajar Pancasila juga senantiasa mengapresiasi kelebihan orang lain dan mendukung mereka dalam mengembangkan kelebihan itu.
d.    Akhlak kepada alam
Sebagai bagian dari  lingkungan, Pelajar Pancasila mengejawantahkan akhlak mulianya dalam tanggung jawab, rasa sayang, dan peduli terhadap  lingkungan alam  sekitar. Pelajar Pancasila menyadari bahwa dirinya adalah salah satu di antara bagian-bagian dari  ekosistem bumi  yang saling mempengaruhi. Ia juga menyadari bahwa sebagai manusia, ia mengemban tugas dalam menjaga dan melestarikan alam  sebagai ciptaan Tuhan. Hal tersebut membuatnya menyadari pentingnya merawat lingkungan sekitar sehingga ia menjaga agar alam  tetap layak dihuni  oleh  seluruh makhluk hidup saat ini maupun generasi mendatang. Ia tidak merusak atau menyalahgunakan lingkungan alam, serta mengambil peran untuk menghentikan perilaku yang merusak dan menyalahgunakan lingkungan alam. Pelajar Pancasila juga  senantiasa reflektif, memikirkan, dan membangun kesadaran tentang konsekuensi atau dampak dari  perilakunya terhadap lingkungan alam. Kesadarannya ini menjadi dasar untuk membiasakan diri menerapkan gaya hidup peduli lingkungan, sehingga ia secara aktif  berkontribusi untuk menjaga kelestarian lingkungan.
e.  Akhlak bernegara
Pelajar Pancasila memahami serta menunaikan hak  dan kewajibannya sebagai warga negara yang baik  serta menyadari perannya sebagai warga negara. Ia menempatkan kemanusiaan, persatuan, kepentingan, dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi. Akhlak pribadinya mendorong Pelajar Pancasila untuk peduli dan membantu sesama, untuk bergotong-royong. Ia juga  mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama, sebagai dampak dari  akhlak pribadinya dan juga  akhlaknya terhadap sesama. Keimanan dan ketakwaannya juga  mendorongnya untuk aktif  menghadirkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia sebagai wujud cinta yang dimilikinya untuk negara.
2.   Dimensi Berkebhinekaan Global
Pelajar Indonesia mempertahankan budaya luhur,  lokalitas dan identitasnya, dan tetap berpikiran terbuka dalam berinteraksi dengan budaya lain, sehingga menumbuhkan rasa saling menghargai dan kemungkinan terbentuknya budaya baru yang positif dan tidak bertentangan dengan budaya luhur  bangsa. Elemen kunci dari  berkebinekaan global meliputi mengenal dan menghargai budaya, kemampuan komunikasi interkultural dalam berinteraksi dengan sesama, dan refleksi dan tanggung jawab terhadap pengalaman kebinekaan.
a.    Mengenal dan menghargai budaya
Pelajar Pancasila mengenali, mengidentifikasi, dan mendeskripsikan berbagai macam kelompok berdasarkan perilaku, jenis  kelamin, cara komunikasi, dan budayanya, serta mendeskripsikan pembentukan identitas dirinya dan kelompok, juga  menganalisis bagaimana menjadi anggota kelompok sosial di tingkat lokal, regional, nasional, dan global.
b.    Komunikasi dan interaksi antar budaya
Pelajar Pancasila berkomunikasi dengan budaya yang berbeda dari  dirinya secara setara dengan memperhatikan, memahami, menerima keberadaan, dan menghargai keunikan setiap budaya sebagai sebuah kekayaan perspektif sehingga terbangun kesalingpahaman dan empati terhadap sesama.
c.  Refleksi dan tanggung jawab  terhadap pengalaman kebinekaan
Pelajar Pancasila secara reflektif memanfaatkan kesadaran dan pengalaman kebinekaannya agar terhindar dari  prasangka dan stereotip terhadap budaya yang berbeda, termasuk perundungan, intoleransi dan kekerasan, dengan mempelajari keragaman budaya dan mendapatkan pengalaman dalam kebinekaan. Hal ini membuatnya menyelaraskan perbedaan budaya agar tercipta kehidupan yang setara dan harmonis antarsesama. 
d.    Berkeadilan Sosial
Pelajar Pancasila peduli dan aktif  berpartisipasi dalam mewujudkan keadilan sosial di tingkat lokal, regional, nasional, danglobal. Ia percaya akan kekuatan dan potensi dirinya sebagai modal untuk menguatkan demokrasi, untuk secara aktif-partisipatif membangun masyarakat yang damai dan inklusif,  berkeadilan sosial, serta berorientasi pada pembangunan yang berkelanjutan.
3.  Dimensi Bergotong Royong
Pelajar Indonesia memiliki kemampuan bergotong-royong,  yaitu  kemampuan untuk melakukan kegiatan secara bersama-sama dengan suka rela  agar kegiatan yang dikerjakan dapat berjalan lancar, mudah dan ringan. Elemen-elemen dari  bergotong royong adalah kolaborasi, kepedulian, dan berbagi
a.    Kolaborasi
Pelajar Pancasila memiliki kemampuan kolaborasi, yaitu  kemampuan untuk bekerja bersama dengan orang lain disertai perasaan senang ketika berada bersama dengan orang lain dan menunjukkan sikap positif terhadap orang lain. Ia terampil untuk bekerja sama dan melakukan koordinasi demi  mencapai tujuan bersama dengan mempertimbangkan keragaman latar belakang setiap anggota kelompok. Ia mampu merumuskan tujuan bersama, menelaah kembali tujuan yang telah
dirumuskan, dan mengevaluasi tujuan selama proses bekerja sama. Ia juga  memiliki kemampuan komunikasi, yaitu  kemampuan mendengar dan menyimak pesan dan gagasan orang lain, menyampaikan pesan dan gagasan secara efektif, mengajukan pertanyaan untuk mengklarifikasi, dan memberikan umpan-balik secara kritis dan positif. Pelajar Pancasila juga  menyadari bahwa ada saling-ketergantungan yang positif antar- orang. Melalui kesadaran ini, ia memberikan kontribusi optimal untuk meraih tujuan bersama. Ia menyelesaikan tugas yang diberikan kepadanya semaksimal mungkin dan mengapresiasi upaya yang telah dilakukan anggota lain dalam kelompoknya.

b.    Kepedulian
Pelajar Pancasila memperhatikan dan bertindak proaktif terhadap kondisi di lingkungan fisik dan sosial. Ia tanggap terhadap kondisi yang ada di lingkungan dan masyarakat untuk menghasilkan kondisi yang lebih  baik.  Ia merasakan dan memahami apa yang dirasakan orang lain, memahami perspektif mereka, dan menumbuhkan hubungan dengan orang dari  beragam budaya yang menjadi bagian penting dari  kebinekaan global. Ia memiliki persepsi sosial yang baik  sehingga ia memahami mengapa orang lain bereaksi tertentu dan melakukan tindakan tertentu. Ia memahami dan menghargai lingkungan sosialnya, serta menghasilkan situasi sosial yang sejalan dengan pemenuhan kebutuhan berbagai pihak dan pencapaian tujuan. 
c.   Berbagi
Pelajar Pancasila memiliki kemampuan berbagi, yaitu  memberi dan menerima segala hal yang penting bagi kehidupan pribadi dan bersama, serta mau  dan mampu menjalani kehidupan bersama yang mengedepankan penggunaan bersama sumber daya dan ruang yang ada di masyarakat secara sehat. Melalui kemampuan berbagi, ia mampu dan mau  memberi serta menerima hal yang dianggap berharga kepada/dari teman sebaya, orang-orang di lingkungan sekitarnya, dan lingkungan yang lebih  luas. Ia mengupayakan diri dan kelompoknya untuk memberi hal yang dianggap penting dan berharga kepada orang-orang yang membutuhkan baik  di lingkungannya maupun di masyarakat yang lebih  luas  (negara dan dunia).
4.  Dimensi Mandiri
Pelajar Indonesia merupakan pelajar mandiri, yaitu  pelajar yang bertanggung jawab atas proses dan hasil  belajarnya. Elemen kunci  dari  mandiri terdiri dari  kesadaran akan diri dan situasi yang dihadapi serta regulasi diri.
a.    Pemahaman diri dan situasi yang dihadapi
Pelajar Pancasila yang mandiri senantiasa melakukan refleksi terhadap kondisi dirinya dan situasi yang dihadapi mencakup refleksi terhadap kondisi diri, baik kelebihan maupun keterbatasan dirinya, serta situasi dan tuntutan perkembangan yang dihadapi. Hal ini akan membuat ia mengenali dan menyadari kebutuhan pengembangan dirinya yang sesuai dengan perubahan dan perkembangan yang terjadi. Kesadaran tersebut akan membantunya untuk dapat menetapkan tujuan pengembangan diri yang sesuai dengan kondisi diri dan situasi yang dihadapi, memilih  strategi yang sesuai, serta mengantisipasi tantangan dan hambatan yang mungkin terjadi.
b.    Regulasi diri
Pelajar Pancasila yang mandiri mampu mengatur pikiran, perasaan, dan perilaku dirinya untuk mencapai tujuan belajar dan pengembangan dirinya baik  di bidang akademik maupun non  akademik. Ia mampu menetapkan tujuan pengembangan dirinya serta merencanakan strategi untuk mencapainya dengan didasari penilaian atas kemampuan dirinya dan tuntutan situasi yang dihadapinya. Pelaksanaan aktivitas pengembangan diri dapat dikendalikan olehnya sekaligus menjaga perilaku dan semangat agar tetap optimal untuk mencapai tujuan pembelajarannya. Ia senantiasa memantau dan mengevaluasi upaya yang dilakukan dan hasil  yang dicapainya. Ketika  menemui permasalahan dalam belajar, ia tidak mudah menyerah dan akan berusaha mencari strategi atau metode yang lebih  sesuai untuk menunjang keberhasilan pencapaian tujuannya.
5.  Dimensi Bernalar Kritis
Pelajar yang bernalar kritis mampu secara objektif memproses informasi baik kualitatif maupun kuantitatif, membangun keterkaitan antara berbagai informasi, menganalisis informasi, mengevaluasi dan menyimpulkannya. Elemen-elemen dari bernalar kritis adalah memperoleh dan memproses informasi dan gagasan, menganalisis dan mengevaluasi penalaran, merefleksi pemikiran dan proses berpikir dalam mengambilan keputusan.
a.    Memperoleh dan memproses informasi dan gagasan
Pelajar Pancasila memproses gagasan dan informasi, baik  dengan data kualitatif maupun kuantitatif. Ia memiliki rasa keingintahuan yang besar, mengajukan pertanyaan yang relevan, mengidentifikasi dan mengklarifikasi gagasan dan informasi yang diperoleh, serta mengolah informasi tersebut. Ia juga  mampu membedakan antara isi informasi atau gagasan dari  penyampainya. Selain itu,
ia memiliki kemauan untuk mengumpulkan data atau fakta yang berpotensi menggugurkan opini atau keyakinan pribadi. Berbekal kemampuan tersebut, Pelajar Pancasila dapat mengambil keputusan dengan tepat berdasarkan informasi dari berbagai sumber yang relevan dan akurat.
b.    Menganalisis dan mengevaluasi penalaran.
Pelajar Pancasila menggunakan nalarnya sesuai dengan kaidah sains dan logika dalam pengambilan keputusan dan tindakan dengan melakukan analisis serta evaluasi dari  gagasan dan informasi yang ia dapatkan. Ia mampu menjelaskan alasan yang relevan dan akurat dalam penyelesaian masalah dan pengambilan keputusan. Akhirnya, ia dapat membuktikan penalarannya dengan berbagai argumen dalam mengambil suatu simpulan atau keputusan.
c.   Merefleksi dan mengevaluasi pemikirannya sendiri.
Pelajar Pancasila melakukan refleksi dan evaluasi terhadap pemikirannya sendiri (metakognisi) dan berpikir mengenai bagaimana jalannya proses berpikir tersebut sehingga ia sampai pada suatu simpulan. Ia menyadari proses berpikirnya beserta putusan yang pernah dihasilkannya, dan menyadari perkembangan serta keterbatasan daya pikirnya. Hal ini membuatnya menyadari bahwa ia dapat terus 
mengembangkan kapasitas dirinya melalui  proses refleksi, usaha memperbaiki strategi, dan gigih  dalam mengujicoba berbagai alternatif solusi. Selain itu, ia memiliki kemauan untuk mengubah opini atau keyakinan pribadi tersebut jika memang bertentangan dengan bukti  yang ada.
6. Dimensi Kreatif
Pelajar yang kreatif mampu memodifikasi dan menghasilkan sesuatu yang orisinal, bermakna, bermanfaat, dan berdampak. Elemen kunci  dari  kreatif terdiri dari menghasilkan gagasan yang orisinal serta menghasilkan karya dan tindakan yang orisinal serta memiliki keluwesan berpikir dalam mencari alternatif solusi permasalahan.
a.    Menghasilkan gagasan yang orisinal
Pelajar yang kreatif menghasilkan gagasan atau ide yang orisinal. Gagasan ini terbentuk dari  yang paling sederhana seperti ekspresi pikiran dan/atau perasaan sampai dengan gagasan yang kompleks. Perkembangan gagasan ini erat kaitannya dengan perasaan dan emosi, serta pengalaman dan pengetahuan yang didapatkan oleh  pelajar tersebut sepanjang hidupnya. Pelajar yang kreatif memiliki kemampuan berpikir kreatif, dengan mengklarifikasi dan mempertanyakan banyak hal, melihat sesuatu dengan perspektif yang berbeda, menghubungkan gagasan-gagasan yang ada, mengaplikasikan ide baru sesuai dengan konteksnya untuk mengatasi persoalan, dan memunculkan berbagai alternatif penyelesaian.
b.    Menghasilkan karya dan tindakan yang orisinal
Pelajar yang kreatif menghasilkan karya dan tindakan yang orisinal berupa representasi kompleks, gambar, desain, penampilan, luaran digital, realitas virtual, dan lain sebagainya. Ia menghasilkan karya dan melakukan tindakan didorong oleh minat dan kesukaannya pada suatu hal, emosi yang ia rasakan, sampai dengan mempertimbangkan dampaknya terhadap lingkungan sekitarnya. Selain itu, pelajar yang kreatif cenderung berani mengambil risiko  dalam menghasilkan karya dan tindakan.
c.    Memiliki keluwesan berpikir dalam mencari alternatif solusi permasalahan
Pelajar yang kreatif memiliki keluwesan berpikir dalam mencari alternatif solusi permasalahan yang ia hadapi. Ia mampu menentukan pilihan  ketika dihadapkan pada beberapa alternatif kemungkinan untuk memecahkan permasalahan. Ia juga mampu mengidentifikasi, membandingkan gagasan-gagasan kreatifnya, serta mencari solusi alternatif saat pendekatan yang diambilnya tidak berhasil. Pada akhirnya, pelajar kreatif mampu bereksperimen dengan berbagai pilihan  secara kreatif Ketika  menghadapi perubahan situasi dan kondisi.
CONTOH MODUL PROJECT PENGUATAN PROFIL PELAJAR PANCASILA TEMA KEWIRAUSAHAAN

Diposting oleh On 19:54:00



Contoh Modul Project Penguatan Profil Pelajar Pancasila dengan tema Kewirausahan_ Berikut ini adalah contoh modul Project Penguatan Profil Pelajar Pancasila yang bisa digunakan sebagai referensi buat rekan guru untuk diterapkan disekolah yang menggunakan kurikulum merdeka. 

Modul ini disusun untuk menjadi bahan ajar dan/atau panduan bagi siswa di dalam pelaksanaan  pembelajaran projek penguatan profil pelajar Pancasila  elemen Akhlak pribadi,  Mengenal dan menghargai budaya, Kolaborasi, dan Memperoleh dan memproses informasi dan gagasan pada dimensi profil pelajar pancasila. Adapun projek di Kelas VII mengambil tema kewirausahaan, dengan topik “Membangun jiwa Enterpreneur sejak dini”. Siswa diberikan kebebasan di dalam mengembangkan projek dan berkolaborasi dengan pihak/sumber lain yang diketahuinya, strategi pembelajaran maupun alokasi waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakan pembelajaran modul projek penguatan profil pelajar Pancasila  ini disesuaikan dengan kondisi sekolah, sarana dan prasarana, minat serta karakteristik peserta didiknya.

selengkapnya, dapat anda unduh pada tautan berikut ini :

Contoh Modul Project Penguatan Profil Pelajar Pancasila dengan tema Kewirausahan

ALUR DAN TUJUAN PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS UMUM FASE D

Diposting oleh On 18:40:00


Alur dan tujuan pembelajaran ini memuat peta jalur pembelajaran Bahasa Inggris pada fase D yang merupakan turunan dari capaian  pembelajaran (CP) yang sudah  ditetapkan. Alur dan tujuan  ini memuat enam  keterampilan berbahasa yaitu menyimak  - berbicara,  membaca - memirsa,  dan menulis - mempresentasi. Setiap keterampilan berbahasa tersebut memiliki capaian tertentu yang kesemuanya mengerucut pada  tujuan  akhir yakni kemampuan berinteraksi dan  berkomunikasi dalam Bahasa Inggris. Kemudian, pada fase ini dibagi kedalam tiga tingkatan kelas yakni 7, 8, dan 9. Setiap  tingkatan tersebut memiliki kedalaman dan  keluasan  konteks  materi  yang berbeda, dalam hal ini disebut sebagai lingkup keluarga dan kelas untuk kelas 7, lingkup kehidupan remaja untuk kelas 8, dan lingkup global untuk kelas 9.

Alur dan tujuan pembelajaran ini juga dilengkapi dengan  penjelasan singkat di setiap tujuannya. Hal ini dimaksudkan untuk membantu mendekatkan konsep pembelajaran yang diharapkan. Alur dan tujuan pembelajaran ini tidak bersifat kaku dan mengikat, guru diberikan keleluasaan untuk mengembangkannya sesuai dengan kondisi dan kebutuhan kelas yang diajar. Oleh karena itu, jenis kegiatan yang dicantumkan pada bagian penjelasan singkat adalah bukan sebagai suatu hal yang wajib untuk diterapkan oleh guru, melainkan sebagai bantuan pilihan yang dapat diterapkan.

Alur dan tujuan pembelajaran ini disusun dengan format tabel dan diberikan penomoran di setiap tujuan  pembelajaran untuk  memudahkan kodefikasi  dan  penelaahan. Pada  setiap  bagiannya memuat tujuan pembelajaran, perkiraan jam pelajaran, kata frasa/kunci, topik/konten, glosarium, dan penjelasan  singkat. Kesemua hal tersebut ditujukan untuk membantu guru mengembangkan ide-ide pembelajaran yang akan diterapkan di kelas. 

Alur dan tujuan  pembelajaran ini disusun  berdasarkan pendekatan berbasis  genre. Pendekatan tersebut sejalan dengan  tujuan  pembelajaran bahasa secara  umum yakni untuk berkomunikasi, yang pada prosesnya tidak sekedar  menekankan pada permasalahan grammatical semata, melainkan  lebih kepada  memberikan kesempatan nyata kepada  siswa untuk memahami tentang bagaimana bahasa itu dibangun  dan  bagaimana bahasa tersebut digunakan  dalam  berbagai konteks sosial.

Pada akhir fase D, siswa menggunakan teks lisan, tulisan, dan visual dalam Bahasa Inggris untuk berinteraksi dan berkomunikasi dalam konteks yang lebih beragam dan dalam situasi formal dan informal, berbagai  jenis teks seperti narasi, deskripsi, prosedur, teks khusus (pesan singkat, iklan) dan  teks  asli  menjadi  rujukan  utama   dalam  mempelajari  Bahasa  Inggris  di  fase  ini. Siswa menggunakan Bahasa Inggris untuk berdiskusi dan menyampaikan keinginan/perasaan. Pemahaman mereka terhadap teks tulisan semakin berkembang dan keterampilan inferensi mulai tampak  ketika memahami informasi tersirat.  Mereka memproduksi teks tulisan dan visual dalam Bahasa Inggris yang terstruktur dengan kosa kata yang lebih beragam. Mereka memahami tujuan dan pemirsa ketika memproduksi teks tulisan dan visual dalam Bahasa Inggris. 

Informasi detail mengenai alur dan tujuan pembelajaran bahasa inggris umum fase D dapat anda unduh pada tautan berikut ini


STRUKTUR KURIKULUM MERDEKA JENJANG SMP

Diposting oleh On 18:45:00

Strukur Kurikulum Merdeka Jenjang SMP_ Bapak ibu guru yang budiman, Struktur Kurikulum pada pendidikan dasar dan pendidikan menengah dibagi menjadi 2 (dua) kegiatan utama, yaitu:

  1. Pembelajaran intrakurikuler; dan
  2. Projek penguatan profil pelajar Pancasila.

Kegiatan pembelajaran intrakurikuler untuk setiap mata pelajaran mengacu pada capaian pembelajaran. Kegiatan projek penguatan profil pelajar Pancasila ditujukan untuk memperkuat upaya pencapaian profil pelajar Pancasila yang mengacu pada Standar Kompetensi Lulusan.

Pemerintah mengatur beban belajar untuk setiap muatan atau mata pelajaran dalam Jam Pelajaran (JP) per tahun. Satuan pendidikan mengatur alokasi waktu setiap minggunya secara fleksibel dalam 1 (satu) tahun ajaran.

Satuan pendidikan menambahkan muatan lokal yang ditetapkan oleh pemerintah daerah sesuai dengan karakteristik daerah.   Satuan pendidikan dapat menambahkan muatan tambahan sesuai karakteristik satuan pendidikan secara fleksibel, melalui 3 (tiga) pilihan sebagai berikut:

  1. Mengintegrasikan ke dalam mata pelajaran lain
  2. Mengintegrasikan ke dalam tema projek penguatan profil pelajar Pancasila dan/atau
  3. Mengembangkan mata pelajaran yang berdiri sendiri. 

Struktur kurikulum SMP/MTs terdiri atas 1 (satu) fase yaitu Fase D. Fase D yaitu untuk kelas VII, kelas VIII, dan kelas IX. Struktur kurikulum SMP/MTs terbagi menjadi dua, yaitu: 
  1. Pembelajaran intrakurikuler; dan
  2. Projek  penguatan  profil  pelajar  Pancasila  dialokasikan sekitar 25% (dua puluh lima persen) total JP per tahun. 
Pelaksanaan projek penguatan profil pelajar Pancasila dilakukan secara  fleksibel,  baik  secara  muatan  maupun  secara  waktu pelaksanaan. Secara muatan, projek profil harus mengacu pada capaian profil pelajar Pancasila sesuai dengan fase peserta didik, dan tidak harus dikaitkan dengan capaian pembelajaran pada mata pelajaran. Secara pengelolaan waktu pelaksanaan, projek dapat dilaksanakan dengan menjumlah alokasi jam pelajaran projek dari semua mata pelajaran dan jumlah total waktu pelaksanaan masing-masing projek tidak harus sama.

Struktur Kurikulum SMP/MTs adalah sebagai berikut.
Tabel Alokasi waktu mata pelajaran SMP/MTs kelas VII-VIII
(Asumsi 1 tahun = 36 minggu dan 1 JP = 40 menit)
(klik pada gambar untuk melihat gambar dengan jelas)

Keterangan:

* Diikuti oleh peserta didik sesuai dengan agama masing-masing.
** Satuan pendidikan menyediakan minimal 1 (satu) jenis seni atau prakarya (Seni Musik, Seni Rupa, Seni Teater, Seni Tari, dan/atau Prakarya). Peserta didik memilih 1 (satu) jenis seni atau prakarya (Seni Musik, Seni Rupa, Seni Teater, Seni Tari, atau Prakarya).
*** Paling banyak 2 (dua) JP per minggu atau 72 (tujuh puluh dua) JP per tahun.
**** Total JP tidak termasuk mata pelajaran Muatan Lokal dan/atau mata pelajaran tambahan yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan

Tabel Alokasi waktu mata pelajaran SMP/MTs Kelas IX
(Asumsi 1 tahun = 32 minggu dan 1 JP = 40 menit)
(klik pada gambar untuk melihat gambar dengan jelas)



Keterangan:
*      Diikuti oleh peserta didik sesuai dengan agama masing-masing.
** Satuan pendidikan menyediakan minimal 1 (satu) jenis seni atau prakarya (Seni Musik, Seni Rupa, Seni Teater, Seni Tari, dan/atau Prakarya). Peserta didik memilih 1 (satu) jenis seni atau prakarya (Seni Musik, Seni Rupa, Seni Teater, Seni Tari, atau Prakarya). 
*** Paling banyak 2 (dua) JP per minggu atau 64 (enam puluh empat) JP per tahun.
**** Total JP tidak termasuk mata pelajaran Muatan Lokal dan/atau mata pelajaran tambahan yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan.
Muatan pelajaran kepercayaan untuk penghayat kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai layanan pendidikan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
Satuan pendidikan penyelenggara pendidikan inklusif di SMP/MTs menyediakan layanan program kebutuhan khusus sesuai kondisi peserta didik.
Beban belajar bagi penyelenggara pendidikan dengan Sistem Kredit Semester (sks) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai sks.
Selengkapnya, bisa anda baca disini
KRITERIA KETERCAPAIAN TUJUAN PEMBELAJARAN KURIKULUM MERDEKA

Diposting oleh On 20:24:00

Kriteria Ketercapaian Tujuan Pembelajaran Kurikulum Merdeka_ Tujuan pembelajaran sangatlah penting dalam proses pembelajaran. Peningkatan tujuan pembelajaran berkontribusi besar terhadap peningkatan hasil pembelajaran. Dengan adanya tujuan belajar membantu guru untuk lebih fokus mempersiapkan konten pelajaran yang jelas. Mengajar tanpa tujuan dalam pikiran sering kali tidak efektif karena guru cenderung “keluar” dari topik yang diajarkan. Lalu seperti apakah kriteria ketercapaian Tujuan Pembelajaran dalam kurikulum merdeka?

Dalam kurikulum merdeka, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menentukan kriteria ketercapaian, diantaranya: 

  • Setiap satuan Pendidikan dan pendidik akan menggunakan Alur Tujuan pembelajaran dan Modul Ajar yang berbeda, oleh karena itu untuk mengidentifikasi ketercapaian tujuan pembelajaran, pendidik akan menggunakan kriteria yang berbeda baik dalam angka kuantitatif atau kualitatif sesuai dengan karakteristik :
    • Tujuan pembelajaran
    • Aktivitas pembelajaran
    • Asesmen yang dilaksanakan
  • Kriteria Ketercapaian Tujuan Pembelajaran diturunkan dari indikator asesmen suatu tujuan pembelajaran, yang mencerminkan ketercapaian kompetensi pada tujuan pembelajaran
  • Kriteria ketercapaian tujuan pembelajaran berfungsi untuk merefleksikan proses pembelajaran dan mendiagnosis tingkat penguasaan kompetensi peserta didik agar pendidik dapat memperbaiki proses pembelajaran dan memberi intervensi pembelajaran yang sesuai kepada peserta didik

TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran merupakan deskripsi pencapaian 3 aspek kompetensi yakni pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diperoleh siswa dalam satu atau lebih kegiatan pembelajaran, disusun secara kronologis berdasarkan urutan pembelajaran dari waktu ke waktu yang menjadi prasyarat menuju CP Rumusan Tujuan Pembelajaran mencakup :
  • Kognitif (mengingat, memahami, mengaplikasi, menganalisis, mengevaluasi, dan mencipta), dan dimensi pengetahuan (factual,konseptual, procedural, metakognitif)
  • Perilaku capaian seperti kecakapan hidup (kritis, kreatif, komunikatif dan kolaboratif)
  • Profil Pelajar Pancasila (Beriman, berkebinekaan global, gotongn royong, kreatif, bernalar kritis dan mandiri)
KOMPONEN TUJUAN PEMBELAJARAN
  • Kompetensi = kemampuan yang dapat didemonstrasikan siswa dalam bentuk produk atau kinerja (abstrak dan konkret) yang menunjukkan siswa telah berhasil mencapai tujuan pembelajaran **Gunakan Kata Kerja Operasional dapat diamati, mengacu pada Taksonomi Bloom yang di revisi Konten = ilmu pengetahuan inti atau konsep utama yang diperoleh siswa melalui pemahaman selama proses pembelajaran di akhir satu unit pembelajaran.
  • Variasi = keterampilan berfikir yang perlu dikuasai siswa untuk dapat mencapai tujuan pembelajaran, seperti ketrampilan berpikir kreatif, kritis mengevaluasi, menganalisis, memprediksi, menciptakan dan lain-lain
CONTOH TUJUAN PEMBELAJARAN
  • Menjelaskan rumusan dan isi Pancasila dari 3 tokoh pendiri bangsa dan membandingkan serta menceritakan dengan menggunakan kata-kata sendiri secara kritis
  • Merancang solusi untuk menyelesaikan permasalahan dalam bidang konservasi energi dalam skala rumah tangga sebagai sikap kreatif dan inovatif
  • Mengkaji hukum Newton dengan mengambil contoh dari fenomena keseharian di lingkungan sekitarnya
  • Menganalisis ide pokok dari teks deskripsi, narasi, dan eksposisi serta nilai nilai yang terkandung dalam teks sastra (prosa, pantun, dan pusi), dari teks dan/atau audiovisual
  • Mendeskripsikan pentingnya anggota tubuh dalam melakukan kegiatan sehari-hari.
  • Menjelaskan peran diri dan anggota keluarga lainnya di rumah melalui wawancara anggota keluarga.
ALUR TUJUAN PEMBELAJARAN
  1. Capaian Pembelajaran adalah kompetensi yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta didik di akhir fase. CP terdiri dari 6 fase (A- F) atau tahapan yang meliputi seluruh jenjang Pendidikan dasar dan menengah
  2. Fase tsb : Fase A (kls 1-2), Fase B (kls 3-4) , Fase C (kls 5-6), Fase D (Kls 7-9), Fase E (kelas 10), dan Fase F (kls 11 -12)
  3. Alur Tujuan Pembelajaran merupakan rangkaian tujuan pembelajaran yang tersusun secara sistematis dan logis di dalam fase secara utuh dan menurut urutan pembelajaran sejak awal hingga akhir suatu fase. Alur disusun secara linier sebagaimana urutan kegiatan pembelajaran yang dilakukan dari hari ke hari untuk mengukur CP
MENYUSUN ATP
  • Dari CP Elemen 1 misalnya turun TP 1.1, 1.2, 1.3,1.4…………,
  • Dari CP Elemen 2 turun ke TP menjadi TP 2.1, 2.2, 2.3, ………, dan seterusnya
Catatan :
TP dan ATP isinya sama. ATP itu hanya mengurutkan dari TP, atau membuat alur dari TP yang disusun, bisa alurnya mulai dari dimensi pengetahuan yang konseptual sampai dengan metakognitif

LANGKAH-LANGKAH MENYUSUN KKTP
  • a) Dari TP langsung dibuatkan RUBRIK PENILAIAN dengan 4 atau 5 kriteria, sehingga guru dapat menentukan pencapaian peserta didik dan memberikan tindak lanjut, atau
  • b) Dari TP diturunkan lebih rinci menjadi semacam INDIKATOR ASESMEN, sehingga indikator asesmen tersebut menjadi ukuran ketercapaian,
CONTOH :
TP 1. 
Peserta didik menyelidiki ragam dan sumber energi yang  dimanfaatkan di lingkungan sekitarnya melalui pengamatan Indikator Asesmen :
1.1 Mampu mendeskripsikan berbagai sumber energi yang  terdapat di lingkungan sekitar
1.2 Mampu menguraikan manfaat sumber energi yang dipergunakan di lingkungan sekitar
  • c) Atau gabungan (a) dan (b) :
dibuatkan Indikator Asesmen dan Rubrik Ketercapaiannya
Catatan :
Ke tiga langkah tersebut lebih memberikan ruang pada Guru mengambil alternatif
sesuai kebutuhan. Masing-masing punya plus minus :
Opsi a : Lebih simple, tapi kurang detail
Opsi b : Lebih detail, tetapi pemetaannya lebih sulit karena tidak ada
rubrik
Opsi c : Lebih detail, mudah memetakan, tetapi lebih kompleks mengerjakannya
MENENTUKAN BENTUK ASESMEN
TP 10.1 Peserta didik dapat menjelaskan perbedaan dan persamaan norma
agama, hukum, kesopanan dan kesusilaan melalui menceritakan dengan kata-katanya sendiri dalam bentuk essai
Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas 1 
Ditayangkan dan bertanya jawab dari gambar gambar tentang penerapan norma agama, hukum, kesopanan dan kesusilaan (Asesmen Formatif =
mengamati / observasi)




Aktivitas 2
Persamaan dan perbedaan norma agama, hukum, kesopanan dan kesusilaan dalam bentuk tulisan/Essai 
(Asesmen formatif =  Essai)
Asesmen Sumatif 1  =>  Tes
Rubrik Penilaian :
1. Observasi keaktifan peserta didik
2. Rubrik penilaian Essai
3. Rubrik penilaian Tes



Instrument Asesmen Kinerja



Instrument Asesmen Test
demikian informasi mengenai Kriteria Ketercapaian Tujuan Pembelajaran Kurikulum Merdeka, smeoga bermanfaat

MODUL AJAR PAUD KURIKULUM MERDEKA

Diposting oleh On 18:51:00


Modul ajar adalah sejumlah alat atau sarana media, metode, petunjuk, dan pedoman yang dirancang secara sistematis dan menarik.  Modul ajar disusun sesuai dengan fase atau tahap perkembangan peserta didik, mempertimbangkan apa yang akan dipelajari dengan tujuan pembelajaran, dan  berbasis perkembangan jangka panjang.

Terkait dengan modul ajar, pada kesempatan ini kami sampaikan informasi mengenai modul ajar jenjang paud kurikulum merdeka. Kami berharap informasi ini bisa dijadikan sebagai rujukan terkait modul ajar jenjang Paud.

Langsung saja silahkan anda kunjungi tautan berikut ini:

Demikianlah informasi mengenai modul ajar Paud Kurikulum Merdeka, semoga bermanfaat.